Budidaya Kelapa Sawit Terbaru

Tanaman kelapa sawit membutuhkan curah hujan tahunan 2000 mm tanpa musim kemarau didefinisikan. Di daerah dengan musim kering, tanah yang dalam dengan kapasitas menahan air yang tinggi dan tempat penggenangan air yang dangkal ditambah dengan irigasi berlebihan akan memenuhi kebutuhan air

Suhu dapat menjadi faktor pembatas untuk produksi hasil kelapa sawit Terbaik kelapa sawit diperoleh di tempat-tempat di mana suhu rata-rata maksimum 29-33oC dan suhu rata-rata minimal 22-24oC tersedia. Variasi suhu diurnal lebih tinggi menyebabkan aborsi bunga di daerah dengan musim kemarau

Tanaman sawit membutuhkan 1800-2000 jam sinar matahari per tahun, lebih dari 300 kal /cm2/per hari, sinar matahari konstan minimal 5 jam per hari untuk hasil kelapa sawit yang lebih baik

Lembab,dan berdrainase baik media bertekstur tanah yang kaya gembur lokasi yang dianggap ideal. Serak dan tanah berpasir, terutama pasir pantai tidak ideal untuk budidaya kelapa sawit. Tanah liat berat dengan sifat drainase yang buruk dapat menimbulkan masalah aerasi selama musim hujan

Nursery Dan Manajemen 
Nursery dinaikkan dengan menanam kecambah berkecambah awalnya di tempat penampungan pra-pembibitan atau dalam polybag di pembibitan primer dan tanam mereka di lima tahap daun untuk pembibitan sekunder polybag berukuran besar. Budidaya bibit dalam polybag besar tanpa tahap pra-pembibitan juga sedang dipraktekkan

Campuran pot dibuat dengan mencampur tanah, pasir dan kotoran sapi yang membusuk  dalam proporsi yang sama. Polybag yang lebih kecil dari 250 gauge dan 23 x 13 cm ukuran, sebaiknya digunakan untuk meningkatkan pembibitan utama. Tas ini diisi dengan campuran pot meninggalkan satu cm di bagian atas tas. Sebuah tunas berkecambah sehat ditempatkan di pusat di kedalaman 2,5 cm. Sementara menempatkan tunas, perawatan harus dilakukan untuk menjaga bulu kecil dari tunas menghadap ke atas dan ke bawah radikula dalam tanah.

Lebih baik untuk menanam kecambah segera setelah diferensiasi radikula dan bulu kecil. Bibit harus disiram setiap hari. Aplikasi campuran pupuk yang mengandung salah satu bagian dari amonium sulfat, satu bagian super fosfat, salah satu bagian dari muriate kalium dan dua bagian dari magnesium sulfat dianjurkan pemberiannya 15 g pada satu tahap 1 bulan, 45 g pada tiga bulan dan 60 g pada Tahap enam bulan per bibit. Ini harus diterapkan 6-8 cm dari bibit selama aplikasi pertama, 10-12 cm selama kedua dan 15-20 cm selama penerapan ketiga di pembibitan utama.Beri sedikit pemupukan di permukaan tanah

Tunggal Stage Poly Bag Nursery Dan Nursery Sekunder 

Benih yang berkecambah dapat langsung ditanam ke polybag hitam besar dengan keuntungan dari menghindari tahap pra-pembibitan. Saat ini single stage polybag pembibitan dianjurkan di Indonesia. Karena tanaman tetap dalam polybag ini selama lebih dari satu tahun, polybag kualitas baik 500 gauge dan 40 x 45 cm ukuran yang akan digunakan. Pada bagian bawah tas, perforasi yang dibuat pada interval 7,5 cm untuk drainase. Sebuah tas dapat membawa 15-18 kg tanah pembibitan tergantung pada jenis campuran tanah yang digunakan

Kebutuhan air untuk berbagai tahap pertumbuhan bibit adalah sebagai berikut: 0-2 bulan pada 4 mm /hari, 2 - 4 bulan pada 5 mm / hari, 4 - 6 bulan pada 7 mm / hari dan 6-8 bulan pada 10 mm / hari. Hal ini lebih baik untuk memasok jika memungkinkan kebutuhan harian di dua bagian untuk mencegah meluap dan pemborosan yang disebabkan oleh satu aplikasi. waktu. Aplikasi 9-18 air menyala di berikan per bibit per minggu sesuai dengan tahap pertumbuhan dan jenis tanah
                                        Asumsi Pendapatan Investasi

Tahun TM            ke              Harga           Pendapatan         Pegeluaran        Pendapatan
Ke     ke     TBS/ha/thn /kg  TBS/kg/Rp  Bruto/ha/thn/Rp  Biaya/ha/thn/Rp  Total/ha/thn/Rp
4         1             5.000                1.515      7.575.000                   6.198.000          1.377.000
5         2             6.000                1.593     9.558.000                    7.169.000          2.390.000
6         3             12.000              1.669     20.028.000                  12.875.000        7.153.000
7         4             14.000              1.716     24.024.000                  12.012.000        12.012.000
8         5             16.000              1.772     28.352.000                  12.404.000        15.948.000
9         6             18.000              1.803     32.454.000                  14.199.000        18.255.000
10       7             20.000              1.839     36.780.000                  13.793.000         22.988.000
11       8             21.000              1.840     38.640.000                  14.490.000         24.150.000
12       9             22.000              1.842     40.524.000                  15.197.000         25.328.000
13       10           23.000              1.846      42.458.000                 15.922.000         26.536.000
14       11           24.000              1.846      44.304.000                 16.614.000         27.690.000
15       12           24.000              1.846      44.304.000                 16.614.000         27.690.000
16       13           24.000              1.846      44.304.000                 16.614.000         27.690.000
17       14           23.000              1.846      42.458.000                 15.922.000         26.536.000
18       15           22.000              1.846      40.612.000                 16.499.000         24.113.000
19       16           21.000              1.846      38.766.000                 16.960.000         21.806.000
20       17           20.000              1.846      36.920.000                 16.153.000         20.768.000
21       18           19.000              1.846      35.074.000                 15.345.000         19.729.000
22       19           18.000              1.846      33.228.000                 14.537.000         18.691.000
23       20           17.000              1.846      31.382.000                 13.730.000         17.652.000
24       21           16.000              1.846      29.536.000                 12.922.000         16.614.000
25       22           15.000              1.846      27.690.000                 12.114.000         15.576.000
26       23           14.000              1.846      25.844.000                 11.307.000         14.537.000
27       24           13.000              1.846      23.998.000                 13.499.000         10.499.000
28       25           12.000              1.846      22.152.000                 12.461.000         9.692.000
Dan tabel ini saya ambil dari kostrose.blogspot.co.id.Sebagai catatan, data pendapatan yang tercantum dalam tabel di atas adalah nilai minimum pendapatan. Dalam kenyataannya, nilai bisa lebih besar dari prediksi dalam tabel tersebut

Bidang Penanaman 

Siapkan lahan untuk penanaman kelapa sawit minimal 3 bulan sebelum bibit di tanam ke lapangan utama. Di tanah dengan permeabilitas rendah, saluran drainase yang akan dibangun untuk mencegah stagnasi air di lapisan atas tanah 
umur bibit budidaya klapa sawit pada saat di ploybag

Umur Bibit Pada Saat Tanam 

Dianjurkan untuk menanam bibit harus tumbuh dari 12 - 14 bulan. Pada tahap ini,bibit yang dikembangkan dengan baik akan memiliki ketinggian 1-1,3 m dari dasar dan akan memiliki lebih dari 13 daun fungsional. Bibit ini dilakukan untuk mempertahankan produksi daun lebih tinggi, juga menghasilkan tandan yang berat,supaya bisa memberikan buah bagus /rasio sekelompok tinggi dan minyak yang lebih tinggi untuk mesocarp pada tahun pertama panen 

Pemilihan Pembibitan 

Semua bibit cacat,sakit dan memanjang harus dibuang. Perbedaan ketinggian bibit yang sehat mulai dari 90-159 cm cenderung bagus bahkan setelah 14 bulan dari tanam untuk mempertahankan perkembangan kualitas bibit yang baik

Waktu Tanam

Tanam ke lapangan utama harus dilakukan selama awal musim hujan. Di atas tanah yang kedap air dan di mana ada kesempatan untuk bibit menyerap air selama musim hujan, dan drainase yang tepat harus dipastikan dengan baik

Jarak Dan Metode Penanaman 

Kepadatan tanam optimal untuk kelapa sawit adalah kepadatan penduduk yang memberikan produksi maksimum dari satuan luas. Sistem segitiga tanam dengan 9 x 9 x 9 m jarak menampung 143 pohon /hektar. sedang direkomendasikan. Untuk pemanfaatan efisien energi surya baris harus berorientasi ke arah Utara-Selatan. Sistem segitiga sama sisi penanaman dengan 9 m jarak antara pohon akan memungkinkan setiap tanaman untuk menduduki pusat segi enam sehingga memungkinkan lebih baik pertumbuhanya

Memindahkan Pembibitan Dan Persiapan Pits 

Sementara mengangkut bibit ke lokasi penanaman satu sisi ditempatkan di bagian bawah tas sambil memegang kerah tanaman dengan yang lain. Sarung tangan kulit dapat digunakan untuk menghindari cedera dengan duri daun

Lubang dari 60 cm3 diambil sebelum tanaman di tanam kemudian setelah tanaman sudah di masukan ke lubang,lubang diisi dengan tanah sekitarnya sampai atas. Bantuan fosfat diterapkan pada 200 g per lubang tanam. Nitrogen biasanya tidak diterapkan di pit tanam sebagai aplikasi pupuk dapat merusak sistem akar dan mempengaruhi kelangsungan hidup tanaman jika ada masa kering segera setelah tanam. Nitrogen dan kalium biasanya diterapkan 4 - 6 minggu setelah tanam. Dalam Mg tanah kekurangan, magnesium diterapkan pada 100 g MgSO4 anhidrat atau 200 g garam epsum per bibit 

Penggantian Dan Pengisian 

Pemeriksaan lapangan dilakukan 1-2 bulan setelah tanam untuk mengisi kesenjangan,bila ada tanaman yang mati. Penanaman kembali dilakukan.hal ini harus diberikan perawatan khusus sehingga mereka dapat mengejar ketinggalan dengan sisa perkebunan.Namun, penggantian bagian dari pemeliharaan tanaman dengan mengganti tanaman yang mati, rusak Kerusakan tanaman yang harus diganti tersebut dapat terjadi karena beberapa hal, antara lain cara penanaman yang kurang teliti, keadaan iklim (terendam air atau kekeringan), terserang hama (babi, gajah) atau penyakit, pertumbuhan tanaman (kualitas, bibit), dan lain sebagainy

Pupuk Kebutuhan 

Berdasarkan percobaan pupuk dilakukan di bawah kondisi tadah hujan di Indonesia, jadwal pupuk berikut dianjurkan untuk kelapa sawit sampai hasil tertentu yang berasal dari multilocational uji pupuk 

Rekomendasi Pemupukan Untuk Kelapa Sawit 

Umur                        Nutris   (gram / sawit / tahun)
                                  N             P           K
Tahun pertama       400        200          400
Tahun kedua           800       400           800
Tahun ketiga           1200     600           2700
Metode Pupuk Aplikasi 

Pupuk sebaiknya diterapkan dalam dua dosis terbagi sama selama Mei-Juni dan September-Oktober dengan seragam menyebarkan mereka dalam lingkaran 2 meter yang di sekitar pangkal  dan forking untuk memasukkan mereka ke dalam tanah. Pasokan jumlah yang cukup dari daun hijau atau kompos menguntungkan terutama di mana tanah yang miskin kandungan bahan organik. Kekurangan Mg dapat diperbaiki melalui penerapan 500 g MgSO4 /kelapa /tahun. Borax 100g per sawit per tahun juga dianjurkan

Urea ditemukan menjadi sumber nitrogen yang paling ekonomis jika kerugian oleh penguapan dan pencucian diminimalkan. Batuan fosfat dan kalium muriate adalah sumber terbaik untuk masing-masing fosfor dan kalium. Selama tahun-tahun awal pupuk dapat diterapkan dalam wilayah yang dicakup oleh kanopi mahkota. Pupuk diterapkan tergantung pada konsentrasi akar dan biasanya diterapkan dalam lingkaran disiangi. Metode konservasi tanah yang tepat seperti tanaman penutup tumbuh dan platform pemotongan (di lahan ceroboh) meningkatkan efisiensi pupuk dengan mencegah kerugian melalui kabur

Nutrisi - Fungsi Dan Gejala Kekurangan 

Pengaruh nutrisi utama terhadap pertumbuhan dan hasil kelapa sawit telah dipelajari di sebagian besar negara-negara berkembang kelapa sawit di Asia dan Afrika.a) Nitrogen: Dalam kelapa sawit, gejala menguning karakteristik yang dikembangkan di bawah kondisi defisiensi N. Nitrogen ditemukan penting untuk pertumbuhan cepat, Hal ini meningkatkan tingkat produksi daun, luas daun, laju asimilasi bersih, jumlah tandan dan berat tandan.

perawatan yang efektif kelapa sawit muda sangat penting untuk memaksimalkan hasil panen
Aplikasi berlebihan nitrogen meningkatkan produksi perbungaan jantan dan menurun perbungaan perempuan sehingga mengurangi rasio jenis kelamin. b) Fosfor: Dalam bibit kelapa sawit, defisiensi P menyebabkan daun tua menjadi kusam dan menganggap warna hijau pucat zaitun sementara di telapak tangan orang dewasa insiden tinggi pengeringan dini daun tua terjadi. Aplikasi fosfor meningkatkan tingkat produksi tandan, berat tandan, jumlah perbungaan perempuan dan dengan demikian rasio jenis kelamin. Namun, kurangnya respon terhadap P karena P fiksasi dalam tanah sangat umum di daerah tropis. Walaupun efek utama fosfor terhadap produktivitas sawit belum signifikan dalam kebanyakan studi, memberikan interaksi positif dengan nitrogen dan kalium

Kalium: Ketika potassium kekurangan, pertumbuhan serta hasil terhambat dan itu translokasi dari daun dewasa untuk titik tumbuh. Di bawah kekurangan parah, daun matang menjadi klorosis dan nekrotik. Konfluen oranye bercak adalah kondisi defisiensi Keuntungan utama dalam kelapa sawit di mana tempat klorosis, berubah dari hijau pucat sampai kuning ke oranye, mengembangkan dan memperbesar baik antara, pembuluh darah dan sekering untuk membentuk lesi senyawa warna oranye terang. Nekrosis dalam tempat umum, tapi tidak teratur. Mid mahkota menguning adalah kondisi kekurangan lain yang menonjol K dari telapak yang meninggalkan sekitar posisi 10 pada phyllotaxy menjadi pucat diikuti oleh terminal dan nekrosis marjinal. Sebuah band sempit sepanjang pelepah biasanya tetap hijau. Ada kecenderungan untuk daun kemudian membentuk menjadi pendek dan kelapa memiliki penampilan unthrifty dengan banyak layu dini

Penghapusan kalium besar dibandingkan dengan konten K ditukar normal pada sebagian besar tanah atas. Hal ini sebagian besar diperlukan untuk produksi lebih jumlah tandan, jumlah maksimum perbungaan perempuan, peningkatan berat badan sekelompok dan juga untuk meningkatkan total produksi bahan kering dan hasil.d) Magnesium: Dalam kelapa sawit dewasa dan bibit di lapangan, gejala defisiensi Mg parah yang paling mencolok dan telah dinobatkan sebagai 'jeruk daun palem'.

Sementara lebih rendah paling daun mati, yang di atas mereka menunjukkan gradasi mewarnai dari oranye terang pada daun yang lebih rendah pingsan kuning pada daun usia muda dan menengah. Daun termuda tidak menunjukkan perubahan warna apapun. Yang paling khas Mg-kekurangan gejala adalah efek shading di mana bagian yang diarsir dari brosur akan menjadi hijau gelap sementara bagian terbuka dari selebaran yang sama adalah klorosis. Tingkat berat aplikasi K menginduksi Mg-kekurangan, terutama pada tanah asam miskin.

Di antara nutrisi sekunder, kalsium dan sulfur, dan mungkin klorin, mungkin tidak menimbulkan banyak masalah untuk budidaya kelapa sawit di dalam negeri.e) Mikronutrien: Micronutrient elemen, besi, mangan, tembaga dan seng umumnya tidak ditemukan membatasi dalam nutrisi kelapa sawit pada kondisi tanah masam. Defisiensi boron kadang-kadang ditemukan pada telapak tangan muda di lapangan menunjukkan pengurangan luas daun daun tertentu memproduksi yang baru jadi 'daun kecil', canggih 'daun kecil' dengan pengurangan ekstrim luas daun dan bunching dan pengurangan jumlah selebaran dan 'ikan -bone 'daun. Daun 'ikan-tulang' yang abnormal kaku dengan selebaran dikurangi menjadi proyeksi. Malformasi daun termasuk 'daun kail' dan selebaran bergelombang adalah beberapa gejala yang terkait lainnya. Aplikasi tanah 50 - 200 g boraks decahydrate, per sawit, tergantung pada usia, dan keparahan gejala dipraktekkan untuk mengoreksi penyakit

Kebutuhan Air 

Ketersediaan kelembaban tanah terus menerus mendorong pertumbuhan yang kuat dan peningkatan hasil kelapa sawit. Pasokan yang cukup air, kedalaman tanah yang baik dan kapasitas menahan air berkontribusi ketersediaan air. Dalam kelapa sawit sebagai kekurangan air meningkat, stomata akan tetap tertutup dan pengembangan dan pembukaan tombak akan terhambat. Kekurangan air merugikan mempengaruhi inisiasi bunga, diferensiasi seks dan karena itu, menghasilkan rasio jenis kelamin rendah karena produksi perbungaan lebih laki-laki
Hal ini didirikan bahwa kelapa sawit membutuhkan 120-150 mm air untuk memenuhi kebutuhan evapo-transpirasi bulanan. Di daerah di mana sumber air abadi tersedia, baskom irigasi adalah mungkin. Tapi di mana dataran yang bergelombang dan air langka selama musim panas, irigasi tetes dianjurkan untuk menjaga empat drippers per sawit di lingkaran sawit disiangi untuk memasok minimal 90 liter air per pohon per hari selama musim panas yang akan bervariasi sesuai dengan ETP nilai dalam suatu daerah

Kontrol Gulma 

Daerah cekungan kelapa sawit disimpan bebas dari pertumbuhan gulma melalui cincin penyiangan. Hal ini lebih penting bagi telapak tangan muda, akar yang harus dijaga bebas dari persaingan dari gulma. Tergantung pada sejauh mana pertumbuhan gulma dan curah hujan, penyiangan tangan dilakukan bahkan upto empat kali dalam setahun selama tahun-tahun awal dari perkebunan yang semakin berkurang untuk dua putaran tahun

Aplikasi herbisida telah menjadi umum dalam beberapa tahun terakhir. Perawatan harus diambil dalam memilih herbisida dan aplikasinya untuk mencegah kerusakan dari telapak tangan muda. Disarankan untuk lebih menerapkan herbisida kontak daripada herbisida translokasi. Herbisida translokasi seperti Paraquat yang tidak aktif saat dihubungi dengan tanah juga digunakan. Herbisida seperti 2, 4-D, 2, 4-5-T, asam alifatik terhalogenasi dalapon dan TCA ditemukan untuk menghasilkan kelainan pada bibit kelapa sawit dan harus dihindari. Campuran herbisida dari 2 kg a.i. dari Paraquat dengan 3 - 4 kg Atrazin Monuron dan Diuron per ha disemprot / tanah diterapkan dua kali setahun telah ditemukan untuk memberikan kontrol gulma

Pemeliharaan Jalan 

menanam tanaman kelapa sawit yang benar biar menghasilkan buah yang tinggi
Di perkebunan muda, pemeliharaan jalur penting untuk inspeksi dan di tahun kemudian untuk panen. Hal ini dilakukan dengan pengendalian gulma tepat waktu seperti yang dilakukan dalam kasus cincin penyiangan

Ablasi 

Tandan diproduksi awalnya akan sangat kecil dan memiliki kandungan minyak yang rendah. Penghapusan perbungaan tersebut disebut ablasi atau pengebirian. Penghapusan semua perbungaan selama awal tiga tahun ditemukan untuk meningkatkan pertumbuhan vegetatif telapak tangan muda sehingga panen teratur dapat dimulai setelah tiga setengah tahun tanam

Ablasi dilakukan pada interval bulanan dengan menarik keluar perbungaan muda menggunakan sarung tangan atau dengan bantuan perangkat seperti pahat berbilah sempit. Ablasi meningkatkan kapasitas ketahanan kekeringan kelapa muda dengan meningkatkan menembak dan pertumbuhan akar terutama di daerah produksi yang rendah di mana kondisi kering ada

Pemangkasam Daun 

Dalam kelapa sawit dua daun yang dihasilkan per bulan. Oleh karena itu, menjadi perlu untuk memangkas daun kelebihan sehingga untuk mendapatkan akses ke tandan panen. Pemangkasan parah akan mempengaruhi pertumbuhan dan hasil sawit, menyebabkan aborsi bunga betina dan juga mengurangi ukuran daun. Disarankan bahwa telapak tangan berusia 4 - 7 tahun harus mempertahankan 6-7 daun per spiral (48 - 56), yang berusia 8 - 14 tahun 5 - 6 daun per spiral (40 - 49) dan orang-orang di atas 15 tahun harus memiliki 4 - 5 daun per spiral (32-40).

Daun pemangkasan dilakukan di India menggunakan pahat sehingga pangkal daun yang ditahan di telapak adalah sesingkat mungkin atau mungkin menangkap buah longgar, memungkinkan pertumbuhan epifit dan daun axils membentuk tempat potensial bagi patogen. Para petioles daun dikeluarkan dengan memberikan potongan yang jelas pada jarak yang cukup dari dasar tangkai daun menggunakan pahat tajam untuk telapak tangan muda dan dengan sabit panjang di telapak tangan lebih tinggi

Pemangkasan sebaiknya dilakukan pada akhir musim hujan. Hal ini juga baik untuk melaksanakannya selama musim panen rendah ketika buruh juga tersedia. Pemangkasan terbatas hanya daun pikun lebih rendah selama panen awal tetapi ketika kanopi menutup di tahun kemudian, daun dipotong sehingga untuk mempertahankan dua whorls dari daun bawah sekelompok matang

Penyerbukan Serangga Di Perkebunan Kelapa Sawit 

Kelapa sawit, sampai sekarang meskipun harus angin diserbuki, sekarang telah terbukti menjadi serangga spesies diserbuki. Dari Afrika Barat, rumah asli dari kelapa sawit, delapan spesies penyerbuk kumbang penggerek dilaporkan. Kejadian Eldeidobius kamerunicus di perkebunan kelapa sawit dari Kerala diperkenalkan selama tahun 1985 dari tempat itu diperkenalkan dan mendapat didirikan pada sedikit Andaman selama 1986

The kumbang berwarna coklat berwarna gelap. Kumbang dewasa memakan filamen anter. Telur disimpan di dalam bunga jantan dan larva memakan bunga menghabiskan. Siklus hidup selesai dalam waktu 11 sampai 13 hari. Laki-laki hidup lebih lama daripada perempuan. Aktivitas serangga ini sesuai dengan penerimaan dari laki-laki dan perempuan perbungaan

Itu kira-kira Diperkirakan 40 telapak tangan di hutan yang mungkin minimum untuk mempertahankan populasi yang terus menerus cukup tinggi penyerbuk untuk penyerbukan. Semua yang perbungaan perempuan menerima. The kumbang membawa serbuk sari maksimum selama hari ketiga antheses. Antena, mimbar, thorax, kaki dll adalah situs utama tanah serbuk sari. E.kamerunicushas kemampuan pencarian yang cukup baik. Hal ini dapat bertahan di kering serta di musim hujan

Pengenalan bonggol di India meningkatkan membiarkan buah dari 36,8 persen menjadi 56,1 persen mengakibatkan 40 persen peningkatan rasio / B F. Potensi penyerbukan maksimum dicapai adalah sebanyak ke persen persen dengan kenaikan 57 persen berat TBS

Untuk pengenalan, bunga jantan dipotong dari pohon yang memiliki kumbang ditransfer ke perkebunan di mana seseorang ingin memperkenalkan. Dalam rangka untuk memastikan bahwa mereka tidak membawa patogen tanaman ke daerah / negara lain, kita harus berkembang biak mereka di bawah kondisi laboratorium selama tujuh atau delapan generasi sebelum pengenalan

Panen 

Pemanenan yang tepat dan tepat waktu tandan buah adalah operasi penting yang menentukan kualitas minyak untuk sebagian besar. Hasil tersebut dinyatakan sebagai tandan buah segar (TBS) di kg per hektar per tahun atau minyak per hektar per tahun. Tandan biasanya matang dalam enam bulan setelah bunga mekar. Buah-buahan mentah mengandung air yang tinggi dan karbohidrat dan minyak sangat sedikit. Sebagai buah matang peningkatan kandungan minyak 80 - 85% di mesocarp

Lebih buah masak mengandung lebih asam lemak bebas (FFA) karena dekomposisi dan dengan demikian meningkatkan keasaman. Biasanya buah matang, melekat pada tandan mengandung 0,2-0,9% FFA dan ketika datang dari pabrik ekstraksi kandungan FFA di atas 3% .Ripeness buah ditentukan oleh tingkat detasemen buah dari tandan, perubahan warna dan perubahan tekstur buah

Pematangan buah-buahan mulai dari bawah atas, nigrescens buah memutar oranye kemerahan dan virescens (hijau) sampai coklat kemerahan. Buah-buahan juga bisa terlepas dari ujung ke bawah di 11 - 20 hari waktu. Kematangan lebih cepat di telapak tangan muda daripada di telapak tangan tua untuk tandan bobot yang sama. Kriteria yang digunakan dalam menentukan tingkat kematangan berdasarkan detasemen buah adalah sebagai berikut:

Sebuah)buah jatuh: 10 terpisah atau mudah buah dilepas untuk telapak tangan muda dan 5 untuk telapak tangan orang dewasa,b)Jumlah buah terpisah setelah kelompok itu dipotong; 5 atau lebih buah / kg berat tandan,c)kuantitas detasemen per tandan; buah detasemen pada 25% dari permukaan terlihat dari sekelompok

Kriteria ini bisa diterapkan dengan fleksibilitas 

Frekwensi Panen 

Putaran panen harus dilakukan sesering mungkin untuk menghindari lebih pematangan tandan. Sekelompok yang hampir matang tapi tidak siap panen untuk putaran panen tertentu tidak boleh over-matang oleh babak berikutnya. Pada periode ramping produksi, panen dapat dilakukan lebih jarang dan harus lebih sering di periode puncak. Putaran pemanenan 7 - 14 hari umumnya dipraktekkan

Faktor-faktor lain yang menentukan frekuensi yang, kapasitas ekstraksi dari pabrik, sarana transportasi, ketersediaan tenaga kerja dan keterampilan para pekerja. Di India, panen biasanya dilakukan dengan pahat dari 6-9 cm lebar melekat pada tiang kayu atau cahaya pipa aluminium berongga, Tandan dipotong tanpa merusak tangkai daun daun yang mendukungnya

Penggunaan pahat sempit biasanya dilakukan sampai telapak mencapai dua meter di atas tanah.Untuk telapak tangan tinggi upto 4 meter, pahat yang lebih luas dari 14 cm digunakan. Pisau melengkung melekat bambu panjang atau tiang aluminium dengan sekrup atau kawat baja untuk panen dari pohon tinggi. Dalam berdiri tidak merata, sebuah, jenis teleskopik disesuaikan tiang sedang digunakan

Hasil Kelapa Sawit 

Di kebun terawat hasil dari kelapa sawit akan dilengkapi sebagai berikut:

Usia Kelapa Sawit                   Hasil
                                          Ton / ha / tahun

3-4 tahun                                     5
4-5 tahun                                    12
5-6 tahun                                    25
6-25 tahun                                  30

Ekonomi 
Sebuah account rinci tentang ekonomi budidaya kelapa sawit di India telah dilengkapi. Data dilengkapi dalamnya dimodifikasi menggunakan biaya saat tenaga kerja dan harga minyak dan rincian tentang berbagai investasi dan pengembalian dari perkebunan dewasa satu hektar. Ini tidak termasuk biaya tanah seperti yang kita harapkan pemerintah memiliki tanah, tanah disewa, atau properti sudah dimiliki akan digunakan untuk budidaya kelapa sawit

Dari tahun keempat, hasil tandan meningkatkan upto tahun kesepuluh, dan bantalan stabil dicapai setelahnya. Investasi selama tahun pertama di bawah irigasi akan hampir tiga kali dari yang di bawah kondisi tadah hujan terutama pada rekening pengeluaran awal yang diperlukan untuk menginstal sistem irigasi tetes. Dengan irigasi pengembalian tahunan akan melebihi biaya tahunan dari panen pertama itu sendiri, yaitu, pada tahun keempat setelah tanam

Pada akhir tahun keenam total pengembalian akan lebih dari jumlah investasi termasuk semua pengeluaran untuk menginstal Pumpset dan sistem irigasi tetes. Minimal 22 TBS per hektar bisa diharapkan dari tahun kesepuluh dan seterusnya

Label: